PART 3 – NAWAR HARGA DI TOKO BUKU

9:53 PM
Kemarin kemarin saya beli buku, tidak lupa buku titipan teman saya juga saya beli, karena saya ingat betul bagaimana usaha dia merayu saya dengan kata kata penuh dusta supaya keinginannya dapat di ijabah, walaupun saya tahu dia sedang berdusta tapi bagaimana dia tetap teman saya. (Lihat Part 3 biar nyambung / PART 2 - Titip Buku / Rumor Nama Eman)

Ketika saya hendak melakukan pembayaran ke kasir, saya langsung menyerahkan buku tersebut :

EMan Junot - Nawar harga di toko buku
EMan Junot - Nawar harga di toko buku

“Totalnya 216.000 Pak” ucap seorang wanita yang berperan sebagai kasir
“Ga bisa kurang mba?” Ucap saya, sambil pura pura nawar. Karena saya tau ini bukan di pasar
“Ga bisa mas, udah pas.” Ucap kasinya lagi
“Udah atu mba, di buat pas aja yaa, 200rb. Gimana?” Ucap saya lagi, sambil memohon
“Ga bisa pak, Mohon maaf” ucap kasir sambil, dengan perasaan yang tak karuan
“Yah,.. “ Ucap saya, sambil pura pura kecewa..

Karena antrian kasir sudah Panjang, saya mempersilahkan orang lain terlebih dahulu melakukan pembayaran, saya lihat atrian di belakang sekitar 7 orang.

“Silahkan pak duluan” Ucap saya kepada bapak bapak yang tepat di belakang saya, untuk membayar sebuah buku.

Lalu diapun maju untuk melakukan pembayan, tanpa basa basi sedikitpun. Mukanya datar, matanya kosong, dan daun telinganya ada 2. Saya perkirakan dia itu seorang manusia dengan jenis kelamin lelaki, karena saya lihat dia mempunyai jakun.

Setelah itu saya pergi kembali ke antrian yang paling belakang, agar bisa merasakan suasana antri kembali. Karena saya sering banget mendengar kata kata BUDAYAKAN NGANTRI, Oh indahnya ngatri...

“Silahkan bu duluan” Ucap saya, kepada ibu ibu yang antri paling belakang, sebari saya sudah tepat di belakang ibu ibu tersebut.

“Sok aja a, gpp aa dulu aja”. Ucap seorang ibu

“Gapapa bu, sok ibu dulu aja, saya mah nanti aja mau nawar dulu” ucap saya kepada si ibu tersebut

“Emang bisa di tawar a?” Ucap si ibu kembali, secara serius sambil memberikan pertanyaan

Dalam hati saya bicara “hahaha korban nih, ya gabisa lah, emangnya lagi beli baju lebaran ketika di pasar bisa di tawar, ketika tidak cocok dengan penawaran, pura pua pergi dengan harapan bisa di panggil lagi.” Ucap saya dalam hati. Lalu saya jawab pertanyaan si ibu tersebut.

“Bisa ko bu, bisa di tawar” Ucap saya sambil meyakinkan si ibu tersebut

“Seriusan aa ih” Ucapnya lagi sambil meminta kepastian, seperti hal nya sebuah hubungan yang harus penuh dengan kepastian.

“Iya ibu beneran…, kemarin teman saya beli buku disini 50 rb di tawar jadi 27 rb”. Ucap saya lagi dengan penuh kepastian dan keyakinan. Yang tentunya itu bohong..

“wah lumayan atuh a, nanti saya tawar a”. Ucap si ibu tersebut

“iyaa, bu tawar raja” Ucap saya, sambil dalam hati saya berkata : yes yes yes… haha

Lalu antrian pun berjalan, dan tanpa terasa ibu ibu yang sebelumnya sudah berhadapan dengan seorang yang berperan sebagi kasir.

“Totalnya 157.000 bu” Ucap seorang kasir

“Walah mahal amat teteh, biasanya juga 70.rb” Ucap si ibu ibu tersebut

“Nggak bisa ibu, kan itu buku udah ada harganya, di belakang bukunya, udah diskon 15% malah”. Sambung si kasir

“Jadi ini ga bisa di tawar teh (mba)?” Sambung si Ibu tersebut dengan penuh kebingungan

“Ga bisa ibu” Tegas si kasir tersebut

“Tapi kata si aa ini bisa?” Sambil menempuk tangan saya, serasa dia sedikit berpindah tempat supaya si kasir tersebut bisa melihat wajah rupawan saya.

Lalu saya bilang sama sim mba kasir tersebut :
“Nggak mba bohong, saya ga bilang.” Ucap saya kepada si kasir tersebut, dengan muka polos yang sok pura pura gak tahu, sambil menggeleng gelengkan kepala.

Lalu si ibu bilang “Ih Teu baleg (ih ga bener) si aa mah gera”. Ucap seorang si ibu tersebut dengan expressi kesal, karena mungkin dia sedikit merasa malu.

Lalu si kasir pun melihat saya sambil menggeleng gelengkan kepala, seraya berkata dalam hatinya:
“Ieu jeleman moal aya jahilna (Ini manusia jahilnya keterlaluan)” ucap si kasir dalam hati

“Ini mah aa yang tadi nawar ke saya bu, cuman dapat saya gagalkan, oleh karena itu dia pindah ke belakang, untuk menghasut orang. Mungkin ibu jadi korbannya” Lanjut ucap si kasir kepada ibu ibu
Saya hanya bisa nyengir (tersenyum) sambil menggaruk kepala saya dan berkata “HEHE”..

“ih dasar, aya aya wae (ada ada aja)”. Ucap si ibu kepada saya. Sambil melakukan pembayaran kepada si kasir tersebut secara cash. Dan saya lihat dia menerima kembalian 3rb, saya pastikan dia memberikan uang kepada si kasir tersebut sejumlah 160.rb. setelah itu si ibupun pergi, dan sampai saat ini saya belum pernah melihatnya kembali.

“hehe, Jadinya berapa mba?” Ucap saya kepada si kasir
“216.000” Ucap si kasir dengan judesnya
“Ga bisa kurang?” Ucap saya kembali sambil tertawa.. haha…
“Ga” Ucap si kasir dengan judesnya kembali dengan penuh kekesalan

Setelah itu saya langsung mengeluarkan dompet pemberian dari mantan saya untuk melakukan pembayaran, ternyata tidak ada uang satu rupiah pun, saya kaget dong. Bukan karena ga bisa bayar bukunya, tapi ga bisa bayar parkirnya. Karena saya sadar betul bayar parkir ga bisa pake debit. Mau di gesek ke apa coba? Ke belahan pantat nya?? Kaga mungkin..

Lantas saya berfikir :
“Wadaw… aing poho nyokot duit (wadaw, saya lupa ambil uang)” Ucap saya dalam hati

“Terus bayar parkir gimana?” ucap saya dalam hati lagi

“kumaha ngke weh lah (gimana nanti ajalah).” Sambung saya, dalam hati lagi, terakhir.

Dengan segera mungkin saya mengeluarkan kartu ATM saya untuk mebayar buku dengan cara DEBIT, tidak lupa memberikan senyuman kepada kasirnya, karena senyum itu sesungguhnya merupakan ibadah. Ketika kasirnya meng-gesek kartu atm saya, saya di minta masukin pin.

“Silahkan di masukin PIN Atm nya mas” ucap seorang kasir

“Oh iyaa mba” Ucap saya, sambil memasukan PIN Atm saya secara ASAL - ASALAN

“Ini udah mba” Sambung saya, sengaja tidak saya pencet OK, biar si mba kasirnya yg pencet

“Mas Gagal, Silahkan di coba lagi” ucap si kasir

“Udah mba, silahkan di oke. Jangan lupa berdoa dulu” Ucap saya ke si kasir, setelah memasukan pin ATM Kembali

“Masih gagal mas, Mohon di pastikan kembali pin nya” Ucap si kasir agak sedikit kesal

“Kenapa yaa? Ko aneh, kemarin mah bisa.” Ucap saya sambil pura pura kebingungan, sambil melakukan penggarukan kepala, padahal ga ada yg gatal sama sekali.

“Barangkali mba tahu pin atm saya?” sambung saya kepada si kasir

“Nggak atuh ih” ucap si kasir dengan penuh kekesalan

“yah gimana atuh ya?” Ucap saya, sambil mengekpresikan kebingungan..

“Serius atuh a, itu udah banyak yang antri lagi” Ucap si kasir

“Eh mba, sekarang jam berapa? Ucap saya sambil melihat jam digital yang di pake si kasir tersebut

“15.38” Ucap si kasir

“15 38 terus detiknya berapa mba? Ini tinggal 2 angka lagi pin nya” Ucap saya sambil memasukin pin atm saya sesungguhnya, seolah olah pin saya yg di ucapkan si kasir tersebut

“Serius ih, nyebelin.” Ucap si kasir, saya lihat matanya udah merah, seolahh olah kesalnya sudah tidak terbendung, saya rasa dia akan marah kalo tidak ada orang lain selain saya.

“Serius ini, detiknya berapa?” Ucap saya sambil menggeretak seolah olah marah

“21” Ucap dia dengan kesal, sambil memalingkan wajahnya ke pintu kamar mandi, saya rasa dia pegen pipis makanya sensi

“Gitu dong, jadi kan beres. hehe” ucap saya, sambil memasukan angka 79 pada mesin EDC tersebut, sambil tertawa haha.

Lalu saya pijit tombol oke, dan keluarlah struknya, lalu saya bilang sama si mba kasirnya
“makasih ya mba, semoga kita bertemu lagi, hehe”. Ucap saya

Dia hanya senyum aja, saya yakin itu senyum terpaksa. Mungkin dalam hatinya berkata :
“SUDI AING MAH, TEU HARARAYANG TEUING (Ga sudi say amah, gamau mau lagi)”. Ucap nya dalam hati

Lantas saya pun segera pergi dari toko buku tersebut, namun karena saya tidak mempunyai uang parkir saya pun siaga 1, memastikan tukang parkir itu sedang lengah, dengan niatan bisa kabur tanpa membayar parkir.

Emang sih sebelumnya saya datang ke toko buku tersebut tidak melihat tukang parkir sama sekali, namun saya mempunyai firasat yang buruk dan kecurigaan yang mendalam kepada tukang parkir. 
Karena biasanya ketika kita hendak meninggalkan area tersebut tukang parkir dengan seketika suka langsung ada di belakang kita sambil memegang jok, seolah olah itu kode penagihan, dan mau gamau kita harus mengeluarkan uang sebanyak 2rb supiah.

“Lantas bagaimana kelanjutannya pada saat membayar parkir? Tunggu PART 5”.
-    Bersambung...

Baca Juga :
#Part 2 - Rumor nama eman
#Part 1  Botol Akua Pahlawanku

Penulis : Eman Junot
Bandung Kota, 26 Juni 2018


No comments:

Berkomentarlah dengan sopan. dan jangan meninggalkan SPAM

Powered by Blogger.